Puisi Pinumbra (Miroto) Karya Adri Sandra

percakapan dengan topeng, di titik merah lingkaran matahari
dialog gerak, dan suara terkurung dalam batin

dari setiap garis, terpikul rasa kasih; tumbuh antara pijar cahaya beribu warna
kau lihatkah matahari mengembara dalam mata yang beku?
tapi bibir merah itu, tetap tersenyum dalam pandangan lugu
memintal waktu yang terpisah, diriak angin berlari

dan di persimpangan, wajahmu menyatu satu; di ruang batin
engkau selalu bersama, mengayun langkah tanpa jarak
lindap matahari menggulung segala gerak

saat matahari terbenam, tualang membisu
ke alam mimpi: terjal dan dalam
(Jakarta 09-Payakumbuh 11)

Surya Adhi

Seorang yang sedang mencari bekal untuk pulang.

Traktir


Anda suka dengan karya-karya di web Narakata? Jika iya, maka Anda bisa ikut berdonasi untuk membantu pengembangan web Narakata ini agar tetap hidup dan update. Silakan klik tombol traktir di bawah ini sesuai nilai donasi Anda. Terima kasih.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama