Puisi Syair Maling Karya Emha Ainun Nadjib

Perjuangan utama sebuah syair, hanyalah
Untuk tak menjadi slogan
Atau kembang plastik

Dari Tuhan lahir seorang bayi
Dituding sebagai subversi, atau dipupuk
Menjadi hostes para priyayi

Syair-syair diagung-agungkan
Hingga menjadi barang kerajinan
Yang menggelikan

Cukuplah ia – kata seorang teman
Lahir dari angin
Tapi sahabat lagi mengklaim
— syair ialah berak

Berak nasib
Orang-orang terpilin

Maka kita bertengkar
Buntu dan gagap
Dari hari ke hari
Sambil membiarkan maling-maling
(1983)



Sumber: "Sesobek Buku Harian Indonesia, Empat Kumpulan Sajak", Bentang & Masyarakat Poetika Indonesia/MPI, 1993.
Surya Adhi

Seorang yang sedang mencari bekal untuk pulang.

Traktir


Anda suka dengan karya-karya di web Narakata? Jika iya, maka Anda bisa ikut berdonasi untuk membantu pengembangan web Narakata ini agar tetap hidup dan update. Silakan klik tombol traktir di bawah ini sesuai nilai donasi Anda. Terima kasih.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama